Friday, 25 November 2016

PASANGAN BIADAP RUPANYA 'PENGANUT' BERSIH - PEMIMPIN PEMBANGKANG HILANG "TELUR" TIDAK BERANI ULAS SIKAP KURANG AJAR PASANGAN








PASANGAN BIADAP RUPANYA PENYOKONG KUAT BERSIH DAN DAP - APA KOMEN PEMIMPIN PEMBANGKANG DAN BERSIH?

Berikutan satu klip video dua individu yang menghalang tugas seorang penguatkuasa yang viral di laman media sosial, pasangan terbabit telah di tahan pihak berkuasa semalam. Pasangan terbabit di lihat secara jelas dalam rakaman video telah melanggar undang undang serta melakukan perbuatan tidak senonoh terhadap penguatkuasa wanita yang hanya menjalankan tugasnya.

Netizen yang marah dengan perbuatan pasangan itu meluahkan perasaan mereka di laman media sosial peribadi serta telah di kongsi oleh ramai lagi. Kemarahan ini seakan tidak lagi dapat di bendung kerana sikap biadap pasangan tersebut terhadap penguatkuasa wanita.

Dalam pada itu, netizen berjaya menyelidik facebook salah seorang dari pasangan biadap dan mendapati individu lelaki dalam rakaman klip tersebut merupakan penyokong kuat BERSIH 5 baru baru ini. Menggunakan nama William Lor, tindakannya yang menghalang pergerakan penguatkuasa wanita telah menimbulkan kemarahan netizen kerana mereka berpendapat William cuba mengambil kesempatan menyentuh tubuh wanita tersebut secara langsung. Walau menggunakan alasan mahu mengambil sekeping foto dipercayai untuk digunakan bagi memburukkan imej penguatkuasa terbabit, William tidak sepatutnya menggunakan fizikalnya sebagai penghalang laluan apabila penguatkuasa wanita itu mahu beredar dari lokasi.

Jelas sekali BERSIH 5 yang mempromosi 5 tuntutan tidak mengajar penyokong mereka menghormati Undang Undang dan berpendapat apa sahaja boleh mereka lakukan atas nama 'kebebasan' dan 'humanity rights' yang selama ini BERSIH perjuangkan. William sebagai penyokong kuat BERSIH cuba menerapkan ajaran tersebut seperti yang boleh di tonton dalam klip tersebut.

Inikah perjuangan BERSIH selama ini? Melanggar undang undang serta mencabul wanita merupakan sebahagian perjuangan mereka dan diterapkan kepada penyokong agar berani melakukan apa sahaja kerana 'hak kebebasan bersuara' di jamin oleh BERSIH dan SUHAKAM?

Pemimpin pembangkang tidak berani mengulas kejadian BIADAP pasangan terbabit kerana mereka merupakan penyokong BERSIH? Lebih lagi apabila mengetahui pasangan terbabait adalah penyokong DAP? Mengapa pemimpin pembangkang menjadi 'double standard' dalam mengulas apa yang boleh dikatakan sebagai pencabulan tugas penjawat awam? Mana Tony Pua, Lim Guan Eng, Mat Sabu, Husam Musa, Mahathir, Muhyiddin Yassin, Ambiga, Wan Azizah, Azmin Ali, Rafizi yang tidak memberi apa apa komen mengenai tindakan 'kurang ajar' pasangan ini? Bukankah nama nama di atas merupakan antara yang terbabit dalam BERSIH 5 pada 19 November 2016? Takut mengeluarkan kenyataan kerana pasangan adalah dari penyokong DAP yang di anggap sebagai 'DEWA' Pakatan Harapan?

Pasangan terbabit sememangnya perlu diberikan pengajaran bagi mereka memahami apa itu Kedaulatan Undang Undang dan menghormati 'HAK' rakyat di luar sana yang cuba BERSIH cabuli dengan pemikiran baru mereka. Malaysia masih sebuah negara yang mengamalkan sistem Demokrasi Berpelembagaan dan tidak akan sewenang-wenangnya tunduk kepada apa yang BERSIH perjuangkan. Pasangan ini perlu tahu kemarahan netizen terhadap mereka tidak boleh di tahan cuma di khuatiri pasangan tersebut hanya akan menyebabkan 'api kemarahan' rakyat terhadap BERSIH menyala dan membakar seluruh negara.





Biarlah pihak berkuasa mengambil tindakan sewajarnya terhadap pasangan biadap ini dan rakyat seharusnya tidak mengambil tindakan di luar batas undang undang negara. Cuma pemimpin pembangkang khususnya perlu bertanggungjawab kerana merkea adalah penyebab sikap biadap pasangan ini terjadi dan BERSIH juga perlu memikul tanggungjawab ini keran kempen kempen mereka telah membuat pasangan ini lupa apa itu Perlembagaan Negara dan Kedaulatan Undang Undang.