Thursday, 17 November 2016

RAKYAT TERTEKAN DI BAWAH DAP PULAU PINANG - KETUA MENTERI UTAMAKAN GAYA HIDUP DARI BANTU RAKYAT




DAP UTAMAKAN 'GAYA' KETUA MENTERI DARI PENTINGKAN RAKYAT

Pulau Pinang di bawah pentadbiran DAP tidak pernah sunyi dari kontroversi demi kontroversi melibatkan pimpinan serta keputusan kerajaan negeri yang kebanyakannya memberi impak negatif terhadap pembangunan Pulau Mutiara. Bermula dengan 'skandal banglo' DAP P.Pinang terjebak dengan pembaziran wang rakyat hingga RM305 juta untuk projek terowong dasar laut dan yang terbaru kisah Pulau Jerjak yang dikatakan sudah 'berpindah milik'. 

Ketua Menteri Pulau Pinang, Lim Guan Eng seperti sudah menjangkakan 'hayat' karier politik beliau tidak lama turut menimbulkan kontroversi apabila tidak menamakan Timbalan Ketua Menteri sebagai penggantinya jika beliau di heret ke Mahkamah atas dakwaan rasuah. Apatah lagi pembentangan Bajet Pulau Pinang baru baru ini turut menimbulkan persoalan kebolehan DAP mengurus WANG RAKYAT kerana perbelanjaan Pejabat Ketua Menteri naik hingga 400% dari RM61.59 juta ke RM707.61 juta dan perbelanjaan mengurus naik hingga 500% dari RM280 juta pada tahun 2008 ke RM1.35 billion.

Kenaikan kos perbelanjaan ini amat mengejutkan RAKYAT Pulau Pinang kerana Guan Eng seperti tidak serius menangani masalah yang melanda negeri tersebut tetapi lebih mementingkan 'gaya mewah' kehidupan seorang Ketua Menteri yang negerinya sering di landa banjir kilat hingga menyusahkan rakyat. Apa solusi yang Guan Eng mampu berikan kepada rakyat P.Pinang selain meminta bantuan dari kerajaan pusat tetapi tetap menyalahkan Najib atas kejadian banjir? 

Apa yang Guan Eng mampu lakukan hanyalah mencari populariti apabila cuba mengambil kesempatan atas tragedi penemuan mayat seorang peniaga 'rokok seludup' yang terjun dari jambatan Pulau Pinang di mana 'amanatnya' tersebar luas dalam media sosial baru baru ini. DAP menganjurkan satu program yang kononnya rakyat tertekan dan bertindak membunuh diri bagi mengelak tindakan yang bakal dikenakan atas kesalahan sendiri?

Inikah kerajaan yang boleh menjamin hidup RAKYAT P.Pinang? Beretorik dalam poltik tetapi tidak berusaha membantu kesukaran rakyat sewaktu di landa musibah selain dari menyalahkan kerajaan pusat dan Najib? Cukuplah 'drama' Guan Eng dan DAP yang tidak habis mengaburi mata rakyat Pulau Pinang selama ini, mereka tidak layak lagi untuk memerintah Pulau Mutiara itu.