Thursday, 29 December 2016

FOTO MIRIP SYED 'DISKO' BUAT AKSI LUCAH TERSEBAR - SIAPA TEKAN BUTANG KUNCI PPBM?



BUTANG 'KUNCI' TELAH DI TEKAN? GAMBAR MIRIP KETUA ARMADA PPBM MULA TERSEBAR

Belum reda isu skandal salah laku seks membabitkan Anina Saadudin, hari ini media digemparkan lagi dengan satu lagi paparan foto mirip Ketua Armada Parti Pribumi Bersatu Malaysia (PPBM)  Syed Saddiq Syed Abdul Rahman dalam sebuah pusat hiburan. Foto yang menunjukkan perlakuan tidak senonoh tersebut dikatakan membabitkan Syed dengan seorang wanita berbangsa cina. Dalam komunikasi fato tersebut dijelaskan apa yang berlaku antara Syed dan wanita tersebut ketika mabuk dan menikmati hiburan.

"I ada gambar saddiq drink (minum) arak and ramas breast (buah dada)"

Dalam perbualan tersebut terselit nama seorang individu bernama Rafik tetapi tidak dapat dipastikan siapakah Rafik yang dimaksudkan. Nama Rafik Naizamohideen turut berada dalam komunikasi dalam foto terbabit dan dikatakan telah berjumpa dengan wanita yang berada dalam foto tersebut.

"kalau saddiq tak mengaku amoi ni nak ke depan"

"rafiq minta saddiq lepas jawatan saja", "case closed"

Adakah benar Syed Saddiq individu di dalam foto tersebut? Siapakah sebenarnya yang menyebarkan foto terbabit ketika PPBM masih dalam 'trauma' skandal seks Anina? Jika benar Syed tidak terbabit beliau perlu tampil membersihkan namanya dan mengambil tindakan terhadap mereka yang bertanggunjawab. 

Terdahulu bekas pembantu Anina dikaitkan sebagai individu yang bertanggungjawab menyebar perbualan serta foto tersebut namun Haiyan Uqba telah menafikannya dan menyatakan perbuatan tersebut telah menyalahguna nama serta foto beliau untuk membuat status tersebut di facebook. Adakah ini 'KUNCI' yang Anina maksudkan dalam entrinya di facebook yang memberi amaran kepada mereka mereka yang telah berusaha menjatuhkannya dari menjadi Ketua Srikandi PPBM? Adakah akan ada lebh banyak pembongkaran melibatkan moral kepimpinan PPBM kelak?

Sudah tentu perkara ini di pandang serius oleh Pakatan Harapan kerana PPBM mahu bekerjasma dengan mereka dalam PRU14 dan meminta pembahagian kerusi yang sama adil antara gabungan Pakatan Harapan. Tidak mustahil DAP selaku dominan dalam PH akan menekan Mahathir dan Muhyiddin atas salah laku moral orang bawahan mereka sebelum menyertai gabungan PH sebagai sekutu.